Studi Kasus: Membangun sistem manajemen pesanan yang stabil dalam tiga setengah bulan dengan diperkenalkannya GCP. Google Kubernetes Engine, yang unggul dalam teknologi container mewujudkan platform terintegrasi yang dapat digunakan selama 10 tahun.

FUJIFILM Software Co, Ltd

FUJIFILM Software Corporation (selanjutnya disebut FUJIFILM Software) mengembangkan perangkat lunak yang meningkatkan nilai produk dan layanan FUJIFILM Corporation (selanjutnya disebut FUJIFILM) dan layanan infrastruktur IT. Kami mewawancarai empat orang juru kunci yang bertanggung jawab atas renovasi back-end toko online Fujifilm “FUJIFILM Prints & Gifts” tentang upaya proyek penggunaan teknologi wadah.

Mengapa Anda menggunakan Google Cloud Platform?

Sejak didirikan pada bulan September 1990, perusahaan telah mengembangkan perangkat lunak di seluruh siklus hidup produknya dari perencanaan hingga pengoperasian dan pemeliharaan produk sistem utama FUJIFILM seperti sistem medis, sistem pencetakan foto, kamera digital, dan sistem pencetakan.

FUJIFILM telah mengembangkan bisnis cetak online di bidang pencitraan.

Kami mengoperasikan “FUJIFILM Prints & Gifts“, toko online tempat Anda dapat mencetak foto, membuat buku foto dan kartu pos, memproses panel, mengkonversi dan menyimpan foto, membuat barang, dan membeli kamera dan persediaan fotografi. Perangkat Lunak FUJIFILM telah mengembangkan sistem yang diperlukan di sini.

Toko online FUJIFILM merayakan ulang tahun ke-20 layanannya dan memutuskan untuk memperbaharui seluruh sistem penuaan. Perangkat Lunak FUJIFILM bertanggung jawab untuk mengembangkan sistem back-end yang disebut Sistem Manajemen Pesanan (OMS). Bapak Kobayashi berpendapat bahwa OMS telah berusia lebih dari 10 tahun dan arsitekturnya sudah usang.

Sistem lama beroperasi di lokasi, dan jumlah insinyur yang memahami konten berkurang sehingga menambah beban pemeliharaan. Jadi, kami memutuskan untuk pindah dari tempat ke Cloud.

“Itu perlu untuk menyatukan OMS, yang memiliki fungsi terdistribusi, dan membuat platform terintegrasi yang dapat digunakan untuk 5 atau 10 tahun ke depan.” (Bapak Kobayashi)

Perangkat Lunak FUJIFILM bertujuan untuk secara cepat menggabungkan teknologi canggih seperti AI, IoT, dan produk teknologi cloud, dan untuk membedakan produk dan mengembangkan layanan baru dengan cepat, maka Google Cloud Platform (GCP) diadopsi.

Beritahu kami hal-hal yang positif mengenai GCP!

Google Kubernetes Engine memungkinkan OMS (back-end) untuk merespons secara fleksibel terhadap perubahan di ujung depan (front-end)

Bagian depan dari toko online sering berubah ketika fungsi baru ditambahkan ketika acara dan kampanye baru diterapkan. Menanggapi perubahan front-end ini, OMS harus sangat terukur sehingga dapat merespon secara fleksibel dan cepat. Oleh karena itu, penggunaan teknologi container sangat efektif. Tujuan menggunakan teknologi container adalah untuk menciptakan back-end yang tangguh untuk merubah arsitektur layanan microsoft.

Menurut Bapak Kobayashi ketika menggunakan teknologi container, kita dapat menggunakan Kubernetes, alat orkestrasi, untuk merampingkan pengoperasian. Jadi, dari Januari hingga Maret 2018, kami benar-benar memindahkan beberapa layanan dan melakukan verifikasi teknis. Memutuskan untuk mengadopsi Google Kubernetes Engine (GKE), sebuah sumber terbuka yang memulai Kubernetes, dan bahwa GKE merasa memiliki keunggulan teknologi tinggi, dan bahwa hanya GKE yang merupakan layanan resmi pada waktu itu. Itu adalah faktor penentu dalam perekrutan.

“GKE memiliki rekam jejak menggunakan Google untuk layanannya, jadi saya bisa menggunakannya dengan tenang,” ungkap Bapak Kobayashi.

Selanjutnya, OMS memiliki konfigurasi sistem yang menggunakan layanan GCP lainnya. Berdasarkan GKE, layanan container , Google Cloud Storage digunakan sebagai layanan penyimpanan, Google Stackdriver dikombinasikan dengan Google BigQuery sebagai alat analisis log dan pemantauan, Cloud SQL digunakan sebagai basis data eksternal, dan Cloud Pub / Sub digunakan sebagai layanan pengiriman pesan. Untuk hubungan antar-sistem, Google Cloud Functions, yang dikonfigurasikan di sekitar layanan terkelola dan yang hanya dapat direalisasikan dengan IaaS, menggunakan Google Compute Engine, dan biaya pengoperasian minimal dengan layanan yang sesuai untuk setiap fungsi dengan desain terbatas.

Meskipun dibangun secara paralel dengan pekerjaan verifikasi, ia memutuskan untuk memperkenalkan GCP dan membangun OMS dalam waktu singkat selama tiga setengah bulan dan diluncurkan dengan aman pada bulan Juli 2018.

Bapak Kobayashi berkata bahwa OMS yang kami bangun saat ini adalah versi 1, dan kami berencana untuk mengembangkannya ke versi 2 dan versi 3. Di masa akan datang, kami tidak berencana untuk memperbaharui semuanya sekaligus tetapi untuk pembangunan pondasi memakan waktu selama bertahun-tahun dan berencana untuk menghilangkan on-premise.

Kali ini, efek terbesar dari penerapan GCP untuk pembaruan OMS adalah pengoperasian sistem yang stabil. Bapak Sugiyama berbicara sebagai berikut. “Konstruksi sistem kami sebelumnya kadang-kadang memiliki masalah operasional setelah pengoperasian, tetapi GCP hampir tidak memiliki masalah dan sangat stabil. Ini sangat membantu karena tidak adanya peringatan.

Meskipun kami telah memverifikasi terlebih dahulu, alasannya adalah kami menggunakan banyak layanan terkelola yang memiliki rekam jejak yang terbukti. “

Selain itu, Bapak Miyaishi berkata bahwa kami telah bekerja untuk mengurangi waktu pengembangan dan biaya operasi menggunakan PaaS (layanan terkelola). Kali ini kami mencoba GKE sebagai tujuan migrasi OMS dan mengkonfirmasi kegunaannya. Saya ingin mempertimbangkan GKE sebagai opsi untuk pengembangan di masa depan.

“Di tempat, ada pembagian antara pengembangan aplikasi dan operasi infrastruktur. Meskipun ada hubungan kerja sama, masing-masing bidang akan diberi prioritas. Kali ini, kami akan melanjutkan pengembangan dari proses hulu. Sementara pengembangan menggunakan layanan cloud terkadang dapat mengaburkan batas antara pengembangan dan pengoperasian, kami dapat membuat model kasus untuk kolaborasi antara pengembangan dan pengoperasian, dan sebagai hasilnya, kami dapat mempraktikkan metode pengembangan yang menyerupai DevOps. (Bapak Sugiyama)

Selain itu, Bapak Hirota berbicara tentang dukungan Google. Beliau menggunakan GCP untuk pertama kalinya, jadi ada banyak pertanyaan mendasar, tetapi saya bisa memberi banyak dukungan. Respons terhadap pertanyaan cepat, dan saya mendapat lebih banyak opsi dengan saran yang tepat yang memahami bisnis kami. Cakrawala telah diperluas, dan dalam keadaan tergesa-gesa, kami dapat menanggapi telepon, dan staf penanggung jawab pendukung Google sangat teknis dan aman. “

Kami mendapat banyak dukungan, seperti pertemuan online sekali seminggu. Kami sangat senang dengan tanggapan dari Google dengan permintaan kami yang terkadang tidak masuk akal, dan kami juga menghargai kenyataan bahwa teknisi penuh waktu kami mendukung kami. Kami juga memiliki sesi studi GCP, dan tanpa dukungan Google, saya rasa proyek itu tidak berhasil. (Bapak Miyaishi)

Bapak Kobayashi berkomentar tentang berbagai daya tarik GCP lainnya.

Bapak Kobayashi berbicara tentang prospek masa depan sebagai berikut. “Saya memiliki contoh yang bagus kali ini dan saya ingin mengembangkannya sendiri. Saya tidak bisa memberitahu Anda lebih banyak, tetapi sudah ada dua proyek dimana saya ingin menggunakan GKE”.

Selain itu, Bapak Miyaishi berkata bahwa kami masih dalam proses belajar, tetapi kami ingin menciptakan nilai baru dengan mengumpulkan kayu bulat dari terminal kios yang dipasang di toko-toko dan menganalisanya dengan AI dalam pembelajaran mesin. Sebagai hasilnya, kita dapat mengharapkan ekspansi penjualan lebih lanjut dengan meningkatkan efisiensi operasi pusat panggilan dan meningkatkan akurasi penjualan-naik / penjualan-silang. Ini juga dapat digunakan untuk menangkap tanda-tanda masalah perangkat medis. Jika hanya PaaS, itu bisa dilakukan di cloud perusahaan lain, tetapi jika Anda menggunakan teknologi canggih seperti wadah, AI, pembelajaran mesin, data besar, dll., saya pikir GCP sangat efektif. “

Klik di sini untuk PDF studi kasus Perangkat Lunak Fujifilm. (https://lp.google-mkto.com/rs/248-TPC-286/images/Google_GCP_FUJIFILM.pdf)

%d bloggers like this: